Loading...

Tuesday, February 12, 2013

Reverse Osmosis Disusun Oleh Putri Astuti Handayani


Reverse osmosis
Oleh: Putri Astuti Handayani





Reverse osmosis (RO) adalah membran-teknologi filtrasi metode yang menghilangkan banyak jenis molekul besar dan ion dari larutan dengan menerapkan tekanan untuk solusinya bila di satu sisi membran selektif. Hasilnya adalah bahwa zat terlarut dipertahankan di sisi bertekanan membran dan pelarut murni diizinkan masuk ke sisi lain. Untuk menjadi "selektif," membran ini tidak harus memungkinkan molekul besar atau ion melalui pori-pori (lubang), tetapi harus memungkinkan komponen yang lebih kecil dari solusi (seperti pelarut) untuk lewat dengan bebas.

Dalam proses osmosis normal, pelarut alami bergerak dari area dengan konsentrasi zat terlarut rendah (Potensi Air Tinggi), melalui membran, untuk daerah konsentrasi zat terlarut tinggi (Potensi Air Rendah). Gerakan pelarut murni untuk menyamakan konsentrasi zat terlarut pada setiap sisi membran menghasilkan tekanan osmotik. Menerapkan tekanan eksternal untuk membalik aliran alami pelarut murni, dengan demikian, adalah reverse osmosis. Proses ini mirip dengan aplikasi teknologi membran lainnya. Namun, ada perbedaan utama antara reverse osmosis dan filtrasi.
Mekanisme penghapusan dominan di filtrasi membran tegang, atau ukuran eksklusi, sehingga proses secara teoritis dapat mencapai pengucilan sempurna dari partikel terlepas dari parameter operasional seperti tekanan influen dan konsentrasi. Reverse osmosis, bagaimanapun, melibatkan mekanisme difusif sehingga efisiensi pemisahan tergantung pada konsentrasi zat terlarut, tekanan, dan laju fluks air. Reverse osmosis ini paling sering dikenal untuk penggunaannya dalam pemurnian air minum dari air laut, menghilangkan garam dan lainnya zat dari molekul air.
Proses osmosis melalui membran semipermeabel pertama kali diamati pada tahun 1748 oleh Jean Antoine Nollet. Untuk 200 tahun berikutnya, osmosis hanya suatu gejala yang diamati di laboratorium. Pada tahun 1949, University of California di Los Angeles (UCLA) pertama diselidiki desalinasi air laut dengan menggunakan membran semipermeabel. Para peneliti dari kedua UCLA dan University of Florida berhasil diproduksi air tawar dari air laut pada pertengahan 1950-an, tapi fluks itu terlalu rendah untuk menjadi komersial. Pada akhir tahun 2001, sekitar 15.200 tanaman desalinasi yang beroperasi atau dalam tahap perencanaan di seluruh dunia.

Osmosis adalah proses alami. Ketika dua cairan konsentrasi berbeda dipisahkan oleh membran permeabel semi, cairan memiliki kecenderungan untuk bergerak dari rendah ke konsentrasi zat terlarut tinggi untuk keseimbangan potensial kimia. Secara formal, reverse osmosis adalah proses memaksa pelarut dari daerah konsentrasi zat terlarut tinggi melalui membran semipermeabel ke daerah konsentrasi zat terlarut rendah dengan menerapkan tekanan yang melebihi tekanan osmotik.

Membran digunakan untuk reverse osmosis memiliki lapisan padat dalam matriks polimer di mana pemisahan yang paling terjadi. Dalam kebanyakan kasus, membran ini dirancang untuk memungkinkan air hanya melewati lapisan padat, sementara mencegah bagian dari zat terlarut (seperti ion garam). Proses ini mensyaratkan suatu tekanan tinggi akan diberikan pada sisi konsentrasi tinggi membran, biasanya 2-17 bar (30-250 psi) untuk air tawar dan payau, dan 40-82 bar (600-1200 psi) untuk air laut, yang memiliki sekitar 27 bar (390 psi)  tekanan osmotik alam yang harus diatasi. Proses ini terkenal karena penggunaannya dalam desalinasi (menghilangkan garam dan mineral lainnya dari air laut untuk mendapatkan air tawar), tapi sejak awal 1970-an itu juga telah digunakan untuk memurnikan air bersih untuk aplikasi medis, industri, dan domestik.

Osmosis menggambarkan bagaimana pelarut bergerak antara dua solusi yang dipisahkan oleh sebuah membran permeabel untuk mengurangi konsentrasi perbedaan antara solusi. Ketika dua larutan dengan konsentrasi yang berbeda dari zat terlarut dicampur, jumlah total zat terlarut dalam dua solusi akan terdistribusi secara merata di jumlah total pelarut dari kedua solusi. Alih-alih mencampur dua solusi bersama-sama, mereka dapat dimasukkan ke dalam dua kompartemen di mana mereka dipisahkan dari satu sama lain oleh membran semipermeabel.
Membran semipermeabel tidak memungkinkan zat terlarut untuk berpindah dari satu kompartemen ke yang lain, tetapi memungkinkan pelarut untuk bergerak. Karena kesetimbangan tidak dapat dicapai oleh pergerakan zat terlarut dari kompartemen dengan konsentrasi zat terlarut tinggi untuk satu dengan konsentrasi zat terlarut rendah, itu bukan dicapai dengan pergerakan pelarut dari daerah konsentrasi zat terlarut rendah ke daerah konsentrasi zat terlarut tinggi. Ketika pelarut bergerak jauh dari daerah konsentrasi rendah, hal itu menyebabkan daerah ini menjadi lebih terkonsentrasi. Di sisi lain, ketika pelarut bergerak ke daerah-daerah konsentrasi tinggi, konsentrasi zat terlarut akan berkurang. Proses ini disebut osmosis. Kecenderungan untuk pelarut mengalir melalui membran dapat dinyatakan sebagai "tekanan osmotik", karena analog mengalir disebabkan oleh perbedaan tekanan. Osmosis adalah contoh difusi.

Dalam reverse osmosis, dalam setup yang sama seperti yang di osmosis, tekanan diberikan ke kompartemen dengan konsentrasi tinggi. Dalam hal ini, ada dua kekuatan yang mempengaruhi gerakan air: tekanan yang disebabkan oleh perbedaan konsentrasi zat terlarut antara dua kompartemen (tekanan osmotik) dan tekanan eksternal.

Di seluruh dunia, rumah tangga minum sistem pemurnian air, termasuk langkah reverse osmosis, biasanya digunakan untuk meningkatkan air untuk minum dan memasak.





Sistem seperti biasanya meliputi beberapa langkah:
Sedimen filter untuk partikel perangkap, termasuk karat dan kalsium karbonat
opsional, sebuah sedimen kedua menyaring dengan pori-pori yang lebih kecil
sebuah karbon aktif filter untuk menjebak bahan kimia organik dan klorin, yang akan menyerang dan menurunkan membran reverse osmosis TFC
reverse osmosis (RO) filter, yang merupakan membran tipis komposit (TFM atau TFC) opsional, karbon kedua filter untuk menangkap bahan kimia tersebut tidak dihapus oleh membran RO opsional lampu ultra-violet untuk desinfektan setiap mikroba yang dapat lolos penyaringan oleh membran reverse osmosis.

Dalam beberapa sistem, prefilter karbon dihilangkan, dan selulosa triacetate membran (CTA) digunakan. Membran CTA rawan membusuk kecuali dilindungi oleh air yang mengandung klor, sedangkan membran TFC rawan mogok di bawah pengaruh klorin. Dalam CTA sistem, postfilter karbon diperlukan untuk menghilangkan klorin dari produk akhir, air.

Reverse osmosis Portable (RO) air prosesor yang dijual untuk pemurnian air pribadi di berbagai lokasi. Untuk bekerja secara efektif, air menyusui untuk unit-unit ini harus di bawah beberapa tekanan (40 psi atau lebih besar adalah norma). Portabel prosesor air RO dapat digunakan oleh orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan tanpa air bersih, jauh dari pipa air kota. Masyarakat pedesaan sungai filter atau air laut sendiri, sebagai perangkat yang mudah digunakan (air garam mungkin perlu membran khusus). Beberapa wisatawan di berperahu panjang, memancing, atau perjalanan berkemah pulau, atau di negara di mana persediaan air setempat tercemar atau di bawah standar, gunakan air RO prosesor ditambah dengan satu atau lebih UV sterilisasi. Sistem RO juga sekarang banyak digunakan oleh penggemar akuarium laut. Dalam produksi air mineral botol, air melewati sebuah prosesor air RO untuk menghilangkan polutan dan mikroorganisme. Di negara-negara Eropa, meskipun, pemrosesan tersebut dari Air Mineral Alam (sebagaimana didefinisikan oleh Directive Eropa tidak diperbolehkan di bawah hukum Eropa. Dalam prakteknya, sebagian kecil dari bakteri yang hidup dapat dan memang melewati membran RO melalui ketidaksempurnaan kecil, atau melewati membran sepenuhnya melalui kebocoran kecil di segel sekitarnya. Dengan demikian, sistem RO lengkap dapat mencakup tahap-tahap pengolahan air tambahan yang menggunakan sinar ultraviolet atau ozon untuk mencegah kontaminasi mikrobiologis.

Ukuran pori membran dapat bervariasi dari 0,1 nanometer (3,9 × 10-9 dalam) untuk 5.000 nanometer (0,00020 in) tergantung pada jenis filter. "Filtrasi partikel" menghilangkan partikel dari 1 mikrometer (3,9 × 10-5 dalam) atau lebih besar. Mikrofiltrasi menghilangkan partikel dari 50 nm atau lebih besar. "Ultrafiltrasi" menghilangkan partikel sekitar 3 nm atau lebih besar. "Nanofiltrasi" menghilangkan partikel dari 1 nm atau lebih besar. Reverse osmosis adalah dalam kategori akhir filtrasi membran, "hiperfiltrasi", dan menghilangkan partikel lebih besar dari 0,1 nm.

Di Amerika Serikat militer, Unit Air Pemurnian reverse Osmosis digunakan di medan perang dan dalam pelatihan. Kapasitas berkisar dari 1.500 sampai 150.000 galon kekaisaran (6.800 ke 680.000 l) per hari, tergantung pada kebutuhan. Yang paling umum ini adalah 600 dan 3.000 galon per unit jam; keduanya mampu memurnikan air garam dan air yang terkontaminasi dengan kimia, biologi, radiologi, dan nuklir agen dari air. Selama periode 24-jam, pada parameter operasi normal, satu unit dapat menghasilkan 12.000 sampai 60.000 galon kekaisaran (55.000 sampai 270.000 l) air, dengan jendela 4-jam perawatan yang dibutuhkan untuk memeriksa sistem, pompa, RO elemen dan mesin generator. Sebuah ROWPU tunggal dapat mempertahankan kekuatan ukuran batalion, atau sekitar 1.000 hingga 6.000 servicemembers.

Air dan pemurnian air limbah
Air hujan yang dikumpulkan dari badai mengalir dimurnikan dengan prosesor reverse osmosis air dan digunakan untuk irigasi lanskap dan pendinginan industri di Los Angeles dan kota-kota lain, sebagai solusi untuk masalah kekurangan air.

Dalam industri, reverse osmosis menghilangkan mineral dari air boiler di pembangkit listrik. Air direbus dan diembunkan berulang kali. Harus semurni mungkin sehingga tidak meninggalkan deposit pada mesin atau menyebabkan korosi. Deposito dalam atau di luar tabung boiler dapat mengakibatkan kekurangan kinerja boiler, menurunkan efisiensi dan menghasilkan produksi uap miskin, miskin maka kekuatan produksi di turbin.

Hal ini juga digunakan untuk membersihkan air tanah dan limbah payau. Efluen dalam volume yang lebih besar (lebih dari 500 cu. Meter per hari) harus dirawat di instalasi pengolahan limbah terlebih dahulu, kemudian efluen jelas terkena membalikkan sistem osmosis. Biaya pengobatan berkurang secara signifikan dan membran hidup dari sistem RO meningkat.

Proses reverse osmosis dapat digunakan untuk produksi air deionisasi.
Proses RO untuk pemurnian air tidak membutuhkan energi termal. Mengalir melalui sistem RO dapat diatur dengan pompa tekanan tinggi. Pemulihan air murni tergantung pada berbagai faktor termasuk ukuran membran, ukuran pori membran, suhu, tekanan operasi dan luas permukaan membran.

Pada tahun 2002, Singapura mengumumkan bahwa proses bernama NEWater akan menjadi bagian penting dari rencana masa depan air. Ini melibatkan menggunakan reverse osmosis untuk mengolah air limbah domestik sebelum pemakaian NEWater kembali ke dalam reservoir.

Industri Makanan
Selain desalinasi, reverse osmosis adalah operasi yang lebih ekonomis untuk berkonsentrasi cairan makanan (seperti jus buah) dibandingkan konvensional proses perlakuan panas. Penelitian telah dilakukan pada konsentrasi jus jeruk dan jus tomat. Keuntungan termasuk biaya operasi yang lebih rendah dan kemampuan untuk menghindari proses perlakuan panas, yang membuatnya cocok untuk peka panas zat seperti protein dan enzim yang ditemukan dalam produk makanan yang paling.

Reverse osmosis secara luas digunakan dalam industri susu
Untuk produksi bubuk whey protein dan untuk konsentrasi susu untuk mengurangi biaya pengiriman. Dalam aplikasi whey, whey (cairan yang tersisa setelah pembuatan keju) terkonsentrasi dengan RO dari padatan total 6% untuk total padatan 10-20% sebelum UF (ultrafiltrasi) pengolahan. Para retentate UF kemudian dapat digunakan untuk membuat bubuk whey berbagai, termasuk whey protein isolat yang digunakan dalam formulasi binaraga. Selain itu, UF menyerap, yang mengandung laktosa, terkonsentrasi oleh RO dari padatan total 5% untuk total padatan 18-22% untuk mengurangi kristalisasi dan biaya pengeringan bubuk laktosa.

Meskipun penggunaan proses pernah dihindari dalam industri anggur, sekarang banyak dipahami dan digunakan. Sebuah mesin terbalik diperkirakan 60 osmosis telah dipergunakan di Bordeaux, Perancis pada 2002. Pengguna dikenal meliputi banyak elit digolongkan pertumbuhan (Kramer) seperti Château Léoville-Las Kasus di Bordeaux.

Cuci Mobil
Karena kandungan mineral lebih rendah, air reverse osmosis sering digunakan dalam mencuci mobil selama kendaraan bilasan akhir untuk mencegah bercak air pada kendaraan. Reverse osmosis sering digunakan untuk melestarikan dan mendaur ulang air dalam / cuci pra-bilas siklus, terutama di daerah yang dilanda kekeringan di mana konservasi air adalah penting. Air reverse osmosis juga memungkinkan operator cuci mobil untuk mengurangi tuntutan pada peralatan kendaraan pengeringan, seperti blower udara.

Produksi Sirup
Pada tahun 1946, produsen sirup maple beberapa mulai menggunakan reverse osmosis untuk menghilangkan air dari getah sebelum direbus lebih lanjut ke sirup. Penggunaan reverse osmosis memungkinkan sekitar 75-90% dari air yang akan dihapus dari getah, mengurangi konsumsi energi dan eksposur sirup suhu tinggi. Kontaminasi mikroba dan degradasi dari membran harus dipantau.

Produksi Hydrogen
Untuk skala kecil produksi hidrogen, reverse osmosis kadang-kadang digunakan untuk mencegah pembentukan mineral pada permukaan elektroda.

Reef akuarium
Banyak penjaga karang akuarium menggunakan sistem reverse osmosis untuk campuran buatan mereka dari air laut. Air keran biasa dapat sering mengandung klorin yang berlebihan, chloramines, tembaga, nitrogen, fosfat, silikat, atau bahan kimia lainnya banyak merugikan organisme sensitif dalam lingkungan terumbu karang. Kontaminan seperti senyawa nitrogen dan fosfat dapat menyebabkan berlebihan, dan tidak diinginkan, pertumbuhan alga. Kombinasi yang efektif dari kedua reverse osmosis dan deionisasi (RO / DI) adalah yang paling populer di antara penjaga akuarium karang, dan lebih disukai di atas proses pemurnian air lainnya karena biaya kepemilikan yang rendah dan biaya operasi yang minimal. Dimana klorin dan chloramines ditemukan di dalam air, filtrasi karbon diperlukan sebelum membran, seperti membran perumahan umum digunakan oleh penjaga karang tidak mengatasi senyawa ini.

Desalinasi
Daerah yang memiliki air permukaan baik tidak ada atau terbatas atau air tanah dapat memilih untuk menghilangkan garam air laut atau air payau untuk mendapatkan air minum. Reverse osmosis adalah metode umum desalinasi, meskipun 85 persen air desalinated diproduksi di tanaman multistage kilat.

Reverse osmosis besar dan tanaman kilat multistage desalinasi yang digunakan di Timur Tengah, terutama Arab Saudi. Kebutuhan energi dari tanaman yang besar, tapi listrik dapat diproduksi relatif murah dengan cadangan minyak yang melimpah di wilayah ini. Tanaman desalinasi sering terletak berdekatan dengan pembangkit listrik, yang mengurangi kerugian energi dalam transmisi dan memungkinkan limbah panas yang akan digunakan dalam proses desalinasi tanaman multistage flash, mengurangi jumlah energi yang diperlukan untuk menghilangkan garam air dan menyediakan pendinginan untuk power tanaman.

Air laut reverse osmosis (SWRO) adalah desalinasi reverse osmosis membran proses yang telah digunakan secara komersial sejak awal 1970-an. Penggunaan pertama praktis ditunjukkan oleh Sidney Loeb dan Srinivasa Sourirajan dari UCLA di Coalinga, California. Karena tidak ada perubahan pemanas atau fase yang diperlukan, kebutuhan energi yang rendah dibandingkan dengan proses lain dari desalinasi, tetapi masih jauh lebih tinggi dari yang dibutuhkan untuk bentuk lain dari pasokan air (termasuk pengobatan reverse osmosis air limbah).

Para Ashkelon air laut reverse osmosis (SWRO) desalinasi tanaman di Israel adalah yang terbesar di dunia [6] [7] Proyek ini dikembangkan sebagai BOT (Build-Operate-Transfer) oleh sebuah konsorsium dari tiga perusahaan internasional:. Veolia air, IDE Technologies dan Elran.

Ø  Sistem single-pass khas SWRO terdiri dari komponen-komponen berikut:
A.      Intake
B.      Pretreatment
C.      Tinggi tekanan pompa
D.     Membran perakitan
E.      Remineralisasi dan penyesuaian pH
F.       Penyucian
G.     Alarm / kontrol panel

A. Pretreatment
Pretreatment penting ketika bekerja dengan RO dan nanofiltrasi (NF) membran karena sifat desain mereka luka spiral. Materi yang direkayasa sedemikian rupa untuk mengizinkan hanya satu arah aliran melalui sistem. Dengan demikian, desain luka spiral tidak memungkinkan untuk backpulsing dengan air atau udara agitasi untuk menjelajahi permukaannya dan menghapus makanan padat. Karena materi akumulasi tidak dapat dihapus dari sistem membran permukaan, mereka sangat rentan terhadap fouling (hilangnya kapasitas produksi). Oleh karena itu, pretreatment adalah suatu keharusan bagi setiap sistem RO atau NF. Pretreatment dalam sistem SWRO memiliki empat komponen utama:

Penapisan padatan: Padat dalam air harus dibuang dan airnya diobati untuk mencegah fouling membran oleh partikel halus atau pertumbuhan biologis, dan mengurangi risiko kerusakan pada tekanan tinggi komponen pompa.
Cartridge filtrasi: Secara umum, string-luka filter polypropylene digunakan untuk menghilangkan partikel dari 1-5 m diameter. Dosis: biosida pengoksidasi, seperti klorin, ditambahkan untuk membunuh bakteri, diikuti oleh bisulfit takaran untuk menonaktifkan klorin, yang dapat menghancurkan selaput film tipis komposit. Ada juga biofouling inhibitor, yang tidak membunuh bakteri, tetapi hanya mencegah mereka dari lendir yang tumbuh di permukaan membran dan dinding tanaman.

Prefiltration penyesuaian pH: Jika pH, kekerasan dan alkalinitas dalam air umpan hasil dalam skala kecenderungan ketika mereka terkonsentrasi di aliran menolak, asam ditakar untuk mempertahankan karbonat dalam bentuk asam karbonat larut mereka.

CO32-+ H3O + = HCO3-+ H2O
HCO3-+ H3O + = + H2O H2CO3

Asam karbonat tidak dapat menggabungkan dengan kalsium untuk membentuk kalsium karbonat skala. Kalsium karbonat kecenderungan scaling ditentukan dengan menggunakan indeks saturasi Langelier. Menambahkan asam sulfat terlalu banyak untuk mengendalikan skala karbonat dapat menyebabkan kalsium sulfat, barium sulfat atau strontium sulfat pembentukan kerak pada membran RO.

Prefiltration antiscalants: Skala inhibitor (juga dikenal sebagai antiscalants) mencegah pembentukan semua skala dibandingkan dengan asam, yang hanya dapat mencegah pembentukan kalsium karbonat dan kalsium fosfat skala. Selain menghambat karbonat dan fosfat skala, antiscalants menghambat skala sulfat dan fluorida, bubar koloid dan oksida logam. Meskipun klaim bahwa antiscalants dapat menghambat pembentukan silika, tidak ada bukti nyata untuk membuktikan bahwa polimerisasi silika dapat dihambat oleh antiscalants. Antiscalants dapat mengontrol skala larut asam di sebagian kecil dari dosis yang diperlukan untuk mengontrol skala yang sama dengan menggunakan asam sulfat

B. Tinggi tekanan pompa

Pompa memasok tekanan yang diperlukan untuk mendorong air melalui membran, bahkan sebagai membran menolak bagian garam melewatinya. Khas tekanan untuk rentang air payau 225-375 psi (15,5-26 bar, atau 1,6-2,6 MPa). Dalam kasus air laut, mereka berkisar dari 800 sampai 1.180 psi (55-81,5 bar atau 6 sampai 8 MPa). Hal ini memerlukan sejumlah besar energi.

C. Membran Perakitan
Lapisan-lapisan membran.
Perakitan membran terdiri dari bejana tekanan dengan membran yang memungkinkan air umpan untuk ditekan menentangnya. Membran harus cukup kuat untuk menahan apa pun tekanan diterapkan terhadap itu. Membran RO dibuat dalam berbagai konfigurasi, dengan dua konfigurasi yang paling umum adalah spiral-luka dan hampa-serat.

D. Remineralisasi dan penyesuaian pH
Air desalinated sangat korosif dan adalah "stabil" untuk melindungi pipa hilir dan penyimpanan, biasanya dengan menambahkan kapur atau kaustik untuk mencegah korosi pada permukaan berlapis beton. Bahan Liming digunakan untuk mengatur pH antara 6,8 dan 8,1 untuk memenuhi spesifikasi air minum, terutama untuk desinfeksi efektif dan untuk pengendalian korosi.

E.Penyucian
Pasca perawatan terdiri dari menyiapkan air untuk distribusi setelah filtrasi. Reverse osmosis adalah penghalang yang efektif terhadap patogen, namun pasca perawatan memberikan perlindungan sekunder terhadap membran dikompromikan dan masalah hilir. Disinfeksi dengan lampu UV (kadang disebut kuman atau bakterisida) dapat digunakan untuk mensterilkan patogen yang dilewati proses reverse osmosis. Klorinasi atau chloramination (klorin dan amonia) melindungi terhadap patogen yang mungkin bersarang di hilir sistem distribusi, seperti dari konstruksi baru, backwash, pipa terganggu, dll.
Kimia pembersihan secara teratur membran RO akan memastikan bahwa mereka terus melakukan dan memperpanjang masa manfaat mereka. Kuncinya dengan pembersihan adalah melakukannya sebelum situasinya menjadi terlalu buruk karena jika Anda membiarkannya terlalu lama membran dapat menjadi irretrievably mengotori. Pembersihan harus dilakukan setiap kali fluks permeat normalisasi mengurangi sebesar 10 - 15% atau, baik tekanan diferensial normalisasi atau menyerap peningkatan konduktivitas sebesar 10-15%. Dalam banyak kasus yang terbaik adalah mengadopsi program pembersihan preventif teratur. Tergantung pada karakteristik fouling membran pasokan air mungkin anorganik, organik, koloid atau mikrobiologi di alam dan seringkali kombinasi. Setiap jenis fouling memerlukan strategi pembersihan yang berbeda.

·         Kekurangan
Unit terbalik Rumah Tangga osmosis menggunakan banyak air karena mereka memiliki tekanan rendah kembali. Akibatnya, mereka kembali hanya 5 sampai 15 persen dari air memasuki sistem. Sisanya dibuang sebagai air limbah. Karena air limbah disertai dengan kontaminan ditolak, metode untuk memulihkan air ini tidak praktis untuk sistem rumah tangga. Air limbah biasanya terhubung ke rumah saluran air dan akan menambah beban pada sistem rumah tangga septik. Sebuah unit RO memberikan 5 galon air per hari dapat diobati debit di mana saja antara 20 lebih dari 90 galon air limbah per hari. Untuk penggunaan rumah tangga, namun, dan berdasarkan konsumsi dari setengah galon per hari, hal ini dapat berjumlah kurang dari flush toilet per hari.

Skala besar sistem industri / kota memiliki efisiensi produksi biasanya 75% - 80%, atau mencapai 90%, karena mereka dapat menghasilkan tekanan tinggi diperlukan untuk filtrasi RO lebih efisien. Di sisi lain, efisiensi pengelolaan air tingkat meningkat dalam operasi komersial tingkat penghapusan yang efektif cenderung menjadi berkurang, terbukti dengan jumlah TDS.

Karena konstruksi membran halus, reverse osmosis tidak hanya menghilangkan kontaminan berbahaya yang mungkin ada di dalam air, itu juga strip banyak, mineral yang baik sehat dari air juga, sehingga membuat air. Air Reverse Osmosis adalah , sebenarnya, sehingga secara kimiawi tidak stabil dan asam bahwa di banyak negara Kode pipa nasional membatasi air yang telah disaring melalui reverse osmosis dari yang diperkenalkan kembali ke dalam pipa tembaga karena pengaratannya pada tembaga. Ini juga memiliki implikasi bagi sistem penyaringan reverse osmosis yang menggunakan tank baja penyimpanan, sebagai keasaman air dapat menyebabkan baja berkarat dari waktu ke waktu dan mencemari air pasca-filter.

Sejumlah rekan-review penelitian telah melihat efek kesehatan jangka panjang minum air bebas mineral, termasuk yang berikut: Risiko kesehatan dari minum air demineralised. Namun, air demineral, bisa remineralized, dan proses ini telah dilakukan di saat-saat pengolahan air bebas mineral untuk dikonsumsi. Contoh dari proses ini adalah perkembangan baru.

Prefiltration air fouling tinggi dengan yang lain, yang lebih besar-pori membran dengan persyaratan lebih sedikit energi hidrolik, telah dievaluasi dan kadang-kadang digunakan, sejak 1970-an. Namun, ini berarti air melewati dua membran dan sering repressurized, membutuhkan masukan lebih banyak energi dalam sistem, meningkatkan biaya.

Pekerjaan pembangunan lainnya baru-baru ini telah berfokus pada mengintegrasikan RO dengan elektrodialisis untuk meningkatkan pemulihan produk deionisasi berharga atau meminimalkan volume yang konsentrat yang membutuhkan debit atau pelepasannya.

Reverse Osmosis (RO) Membran Suatu jenis sistem membran untuk mengolah limbah cair berminyak saat ini sedang menjalani komersialisasi oleh Bend Research, Inc Sistem ini menggunakan feed tube-side modul yang menghasilkan fluks tinggi sementara mampu menangani tinggi solidscontent limbah sungai (Ref. 25). Tipe lain dari reverse osmosis Teknik ini sedang dirancang untuk menghasilkan ultrapurified HF pulih dari menghabiskan etsa solusi. Diperkirakan bahwa 20.000 ton solusi dihabiskan setiap tahun dihasilkan di Amerika Serikat dan yang menggunakan membran RO bisa menghemat 1 juta bbl / tahun minyak.
 


Sumber:
http://wans89.blogspot.com/2012/03/reverse-osmosis.html diakses tanggal 12 Februari 2013 pukul 08.30
http://en.wikipedia.org/wiki/Reverse_osmosis diakses tanggal 12 Februari 2013 pukul 10.00
Perrys_Chemical_Engineer_Handbook_7th_Edition

PUTRI ASTUTI HANDAYANI 12914/ 17/ XIII KI

0 comments:

Post a Comment